Minggu, 17 Agustus 2014

First Anniversary Trip to Solo

6 comments    
categories: 
Di Indonesia, kira-kira kota apa yang membuatmu kamu selalu merasa teduh dan diterima? Kalau saya dan pacar, pasti menjawab kota Solo.

Jadi, ceritanya tanggal 5 Juni 2014 kemarin, saya dan pacar merayakan hari jadi setahun kami. Yippie yeay! Karena kami sama-sama lowong, maka kami merayakannya dengan trip seminggu to our favorite city, Solo. Tripnya nggak pas seminggu sih, kan perjalanan bisa memakan 2-3 hari bolak-balik. Jadi totalnya, kami menghabiskan sekitar 4-5 hari menikmati selonya Solo.

Sebenarnya penggerak utama kami ke Solo cuma satu, karena tahun lalu kan kami pernah ke sana, tapi sebentar banget karena memang bertujuan untuk menyelesaikan urusan doang. Pacar yang memang lama di Solo, gatel buat bawa saya ke tempat-tempat menyenangkan di Solo, dalam versi khusus liburan. Jadinya saya excited banget deh buat liburan di sana.

Kami ke Solo naik kereta. Karena hampir berdekatan sama libur Lebaran dan puasa, saya berinisiatif untuk beli tiket dari sebulan sebelum perjalanan. Selain biar tenang, manatahu dapet harga yang murah. Dan bener, kami dapat harga murah untuk tiket bolak-balik dan nyobain mesin cetak tiket secara mandiri. Cerita lengkapnya pernah ditulis sama pacar disini.

Pertama, kami singgah dulu di Yogyakarta. Sebenernya sih hanya ngambil motor temennya pacar untuk dipinjem. Namanya juga kota kecil, jadi nggak bisa mengandalkan angkot. Beda sama kebanyakan orang yang ke Yogyakarta untuk waktu yang lama, sedangkan ke Solo cuma mampir. Kalau kami malah ke Yogyakarta yang mampir. Ke Solo adalah main course. Nggak tahu ya, kenapa lebih banyak orang lebih suka Yogyakarta daripada Solo untuk liburan? Karena menurut saya, Yogyakarta itu lebih berisik, padat, dan terlalu kota. Nggak pas buat liburan yang mau menikmati tiap detik dengan berleyeh-leyeh. Kalau kamu yang biasa pergi liburan ke Yogyakarta, kami sarankan untuk mencicipi ke Solo satu atau dua hari deh, biar tahu betapa nyamannya kota kecil ini.

Welcome to Lempuyangan Stasiun.
Stasiunnya tiket murah untuk para backpacker /o/

Setelah dari Yogyakarta, kami naik motor sekitar dua jam ke Solo. Dan setelah itu tepaaaar. Lebih tepatnya pacar sih, yang udah nggak bisa tidur di kereta yang dingin, terus dihajar ngendarain motor dua jam ke Solo dari Yogyakarta. Kalau ke sini, kami pasti mengalokasikan satu hari setelah perjalanan untuk berleyeh-leyeh biar badan nggak kaget.

Kami ke mana aja di Solo? Buanyak.

1) Alun-Alun Solo
Pertama banget ya ke alun-alun Solo. Di sana ya  layaknya alun-alun, cuma ada tempat nongkrong, pelataran, sama jajanan murah meriah. Kalo di Alun-alun Solo pas malem,waktu itu banyak yang jual bakso bakar sama minuman dingin. Ada soto-soto juga kalo ga salah. Tapi yang menarik, justru odong-odongnya :)) Jadi ceritanya tahun lalu saya kepengen banget nyobain naik odong-odong yang berlampu norak itu. Tapi pengennya naik di Solo, bukan di Yogyakarta. Karena tahun kemarin ga sempet, kali ini saya narik pacar buat nemenin naik odong-odong dan bertingkah seperti turis norak. Bodo amat, nggak ada yang kenal ini :P

Udah naik odong-odong berlampu norak. Now I can die in peace :P

Bonus foto. di Alum-Alun Solo ternyata juga ada kambing ini :))
See, betapa remang-remangnya kalo ambil foto banyak :O


Dan akhirnya kami menikmati malam sambil pacaran di odong-odong, foto-foto (walau kurang maksimal karena malem, jadi ga banyak pemandangan bagus), makan bakso bakar, dan berakhir dengan saya yang masuk angin :))

2) Ngarsopura Street/Night Market
Kalau London punya Baker Street yang melegenda, maka Solo punya Jalan Ngarsopuro yang nggak kalah menggoda. Jadi ini kalau siang hari, cuma jalan biasa. Tapi sepanjang jalan penuh ornamen unik yang bikin saya betah, sampe-sampe kepengen buat foto di ornamen jalanannya. Satu yang saya suka dari Ngarsopuro adalah, jalannya lebar, trotoarnya lebar pula. Surga banget untuk pejalan kaki. Dan di kiri-kanan ada restoran yang gaul yang biasanya diisi sama anak muda kekinian. Plus ada pasar tradisional yang udah diubah Jokowi jadi nggak mirip pasar tradisional, tapi terkesan rapi, bersih, dan bagus bangeeet.


Minum es (sejenis) dawet di Ngarsopuro.
Yang jualan, propertinya unik :))

Kalau malam, biasanya malam minggu sih, Ngarsopuro disulap jadi Ngarsopuro Night Market. Isinya penuh sama pedagang-pedagang kecil UKM a la Solo yang dagangannya ajaib. Mulai dari oleh-oleh macam gantungan kunci, baju Jawa serta blangkon, ada juga makanan, sampai lilin aromaterapi, lampu unik, duh macem-macem deh. Kayak pasar malem, tapi atmosfernya super menyenangkan.

Namanya Solo, orangnya tertib buanget. Ini yang saya suka dari kota Solo sih. Walau Ngarsopuro Night Market memang mendatangkan macet, tapi macetnya masih tertib. Dan parkiran di jalan pun, rapi banget. Udah gitu nggak banyak sampah berceceran di sepanjang jalan. Plus, jalan di Solo, berkurang kekhawatiran akan copet. Tetep waspada sih, tapi lebih nggak parno kalo jalan di sini. Helm mau ditaro tanpa dikunci pun selo-selo aja. Duh, enaknya :')

Tapi karena saking betahnya di Ngarsopura Night Market, jadi nggak foto-foto yang proper deh. Doain aja balik ke Solo lagi buat foto-foto yang bener :))

3) Keraton Solo
Waktu itu, saking udah ke semua tempat (halah, sombong), kami bingung mau ke mana. Jadinya ke Keraton Solo deh. Tapi waktu itu dalam waktu yang nggak tepat karena Keraton lagi nggak buka. Jadi, cuma di pelatarannya doang sambil foto-foto.

Generally, Keraton Solo ini, auranya mistis sekali. Misterius tapi juga teduh. Jadi kami menyempatkan foto-foto di berbagai spot Keraton Solo, so here it is. (PS: Too bad nggak bisa foto berdua karena nggak ada tongsis)




4) Panties Pizza
Sebenernya mau merangkum bagian kuliner" di satu sub topik, tapi Panties Pizza di Solo ini, spesial. Jadi ceritanya kami penasaran sami hebohnya Panties Pizza di Solo. Katanya pizza murah dan penuh topping inovasi. Meluncurlah kami ke Panties Pizza di Solo yang ada di Jalan Penumping. Nyampe di sana, kayaknya kepagian karena baru kami yang dateng. Bisa leluasa pesan nih. Apalagi belum tahu menunya, jadi bisa nanya-nanya puas.

Panties Pizza ini, restorannya nggak terlalu besar, tapi atmosfernya ceria sekali, soalnya berwarna kuning. Terus playlistnya enak-enak :)) Metode pesannya, kita ke kasir, terus pesan pizza apa yang dipengenin. Menu pizza dengan definisi toppingnya apa aja, beserta harganya ada di menu deket kasir. Jadi bisa nyontek :P Terus kita pesan minum, yang mana dibuat dulu minumannya. Jadi Panties Pizza nggak mau customernya nunggu lama tanpa nguplek apa pun. Pokoknya at least minuman udah jadi. Like it! :)

Terus, setelah minumannya jadi, kita bayar semua yang kita pesan, sambil dikasih pager-pageran. Nggak tahu apa namanya, tapi bener mirip pager. Jadi, nanti kalau pizza kita udah mateng dan bisa diambil ke kasir, si pager ini nyala heboh dan bergetar kayak handphone. Lucu abis, saya sama pacar seneng banget kalo si pager udah nyala-nyala :P

Penampakan pager Panties Pizza

Nah ini dia, pizza pesanan kami datang! Waktu itu, lupa pesan apa, tapi pesan tiga macam pizza : yang toppingnya apa aja ada, rasa kebab, sama apa satu lagi lupa. Jadi, pizza di Panties Pizza mirip Calzone. Toppingnya di dalam pizza dan rasanya super enak! Adonannya kenyal tapi mudah digigit dan yang saya suka, masih ada tepung-tepungnya. Terus, kejunya itu lebih chewy sih daripada di Pizza Hut. Jadi adegan tarik menarik keju pas pertama gigit pizzanya, seru banget. Lebih enak langsung dimakan pas panas. Kalo udah dingin, kurang seru sih.



Dan Panties Pizza ini konon nggak buka cabang di mana-mana. Jadi cuma kamu yang ke Solo doang yang bisa nyicipin pizza enak ini. Duh, apa nggak mau buka di Jakarta kali ya. Enak bangeeettt....

Terus, kami perhatikan ya. Orang Solo ini, kalo ke Panties Pizza lebih milih take away daripada makan di tempat. Nggak tahu emang begitu habitnya atau kebetulan aja. Karena kami pikir, si Panties Pizza ini lebih enak langsung dimakan panas-panas. Sayang dimakan pas udah dingin, nggak asoy :(

5) Kuliner di Solo
Apa yang nggak boleh dilewatkan saat kulineran di Solo? Wedangan!
Wedangan itu, mirip sama angkringan sih. Kenapa namanya jadi wedangan, pacar saya sempet nulis disini. Dan yang menyenangkan adalah kalo orang Jawa udah bilang "wedangan". Lafal "d" jadi "dh", dan itu bikin gemes :)) Oke skip.

Di Solo, makan dua bungkus nasi kucing sama dua martabak aja di wedangan udah bikin bahagia. Terus, jajanan di wedangannya bikin seneng perut. Favorit saya, pisang karamel, telur puyuh, nasi bandeng, sama martabak. Dan karena mudah ditemukan di mana-mana pagi siang sore malem, di Solo bisa naik berat badannya cuma makan wedangan doang. Mana murah pula. And now I am missing wedangan so much.

Next, sempet makan di Soto Seger Mbok Giyem. Ini warung soto epic abis. Jadi, kami musti bangun pagi-pagi biar kepagian sotonya. Konon, jam 10 pagi aja udah laris manis abis bis. Tapi saking ramenya, nggak sampe bikin macet jalanan. Mungkin karena di sana parkirnya selo dan tertib kali ya. Dan nggak menyebabkan antrian kayak di Sushi Tei :)) Soalnya kedainya luas, dan makan dengan meja panjang a la food court gitu. Jadi muat banyak orang, plus sehabis makan mereka langsung pulang. Jadi ga banyak ngobrol, dan perputaran orangnya juga cepet.


Sotonya cuma semangkuk kecil, saya pesan soto ayam campur. Jadi di mangkuk kecil, soto ayamnya udah campur nasi. Dan rasanya seger banget. Biasanya kalo makan soto, saya pake kecap, tapi waktu itu bisa makan kuahnya plain saking enaknya. Di Soto Seger Mbok Giyem ini nggak cuma soto, tapi juga cemilan ala wedangan gitu. Sebenernya makan soto aja, walau semangkuk kecil tapi emang porsi pas buat sarapan gitu lho. Nggak bikin laper lagi, tapi nggak kekenyangan juga di perut. Ditambah jajanan kecil a la wedangan, bikin sarapan saya di Solo, jadi luar biasa :D

By the way, di Jakarta juga ada Soto Seger Mbok Giyem. Di deket Pasar Minggu, tapi sepi euy. Dan kata pacar, karena nggak mau mengganggu kenangan khidmat makan Soto Seger Mbok Giyem di Solo, lebih baik nggak usah makan di cabang Jakarta juga :P

Selain itu, makan apa lagi di Solo? Kebanyakan sih makan wedangan. Karena murah meriah, bikin kenyang, tapi nggak buat bosen. Selain itu, jajan Mister Burger juga, makan nasi goreng bakar (yang kata pacar adalah nasi goreng biasa, tapi dimasak pake tungku bakar jadi aromanya khas), makan ayam goreng tulang lunak berkrispi yang harganya lima-enam ribuan (sumpah lima ribu doang tapi enak dan banyak, sambelnya mantep). Makan apa aja deh, asal nggak fast food. Untuk perut kami di Solo, fast food nggak laku :P

6) Lain-Lain
Cuma segitu doang di Solo? Ya nggak lah, kebanyakan waktu di Solo, kami habiskan untuk muter-muter daerah Solo. Kayak ke berbagai patung di sana terus foto-foto, ke depan Bank Indonesia yang arsitekturnya keren banget dan jadi icon di Solo, ke mistisnya benteng Vastenburg di Solo, ke distro ESES di Solo Baru demi nemenin pacar borong belanjaan, menjelajah ke daerah Solo Baru yang menurut saya udah ke-kota-kota-an dan nggak Solo banget (sedih euy), foto di plang-plang tempat Solo yang ada bahasa Sansekertanya, minum susu tanpa gula dalam porsi orang mabok di Kalimilk Solo, dan saya menyempatkan diri belajar motor kopling di sini juga. Oh iya, di sini juga kami banyak belanja. Soalnya harganya murah-murah, dan berhubung pacar pernah lama di sini, jadi tahu  toko mana aja yang guaranteed. Horeee :D

--

In the end, perayaan first anniversarry kami jadi seru banget di Solo. Biasanya kalo di Jakarta, saya punya banyak energi untuk dikeluarkan, sedangkan pacar suka cepat kehabisan energi gara-gara disedot macet, polusi, atau orang-orang yang nggak tertib. Kebalik banget di Solo, saya udah keteteran karena kebanyakan muter, tapi si pacar walau udah malem masih semangat mau ngajak saya jalan ke sana kemari, padahal dari pagi udah pecicilan. Kayak energinya nggak habis-habis :))

Dan, di Solo itu kayaknya waktu berjalan lambat. Sepertinya udah ke sana ke mari, tapi kok masih jam dua siang. Kayaknya udah banyak yang dikunjungin, tapi kok nggak malem-malem. Sebelum ke sini, saya udah bikin rencana mau ke mana-mana aja biar kunjungan kali ini nggak terbuang sia-sia, pokoknya harus banyak jalan. Eh, baru dua hari di Solo, semua to-do-list kayak udah rampug semua dong. Mungkin karena jarak antar tempat di Solo dekat-dekat kali ya, jadinya mau ke mana-mana juga deket.

In addition, Solo tetap juara kalo ngomongin tata tertib berlalu lintas. Semuanya nungguin lampu merah dengan patuh, berhenti di belakang garis, nggak ada tuh yang buru-buru a la kebelet pipis kayak pengendara di Jakarta. Semua orang di sini selo, ramah, nggak terburu-buru, makanan dan barangnya murah. Duh, jatuh cinta banget sama Solo!

So, here you go. Kalau bingung mau pilih destinasi mana buat liburan, choose Solo. You will fall in love instantly like I did. Dan setiap kunjungan ke sana, kamu akan tetap jatuh cinta juga. Instead of choosing hectic Yogyakarta, better visit homey Solo :)

-- hit me on @dinikopi

6 komentar:

  1. Asik sekali sih bisa travelling sama pasangan.
    Dan Panties Pizza itu.. rasanya pengen bikin deh! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya belum ada di Jakarta :(

      Hapus
  2. Should we write another Solo itinerary trip? :p

    BalasHapus
  3. Mbak itu kebo bukan kambing. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiyak itu kebo, kalo kambing mah yang kecil yak *siwer*

      Hapus

Itu sih kata @dinikopi, menurut kamu?